BRAND & MONOPOLISTIC COMPETITIVE

0
98
π˜½π™π˜Όπ™‰π˜Ώ π˜Ώπ˜Όπ™‰ π™ˆπ™Šπ™‰π™Šπ™‹π™Šπ™‡π™„π™Žπ™π™„π˜Ύ π˜Ύπ™Šπ™ˆπ™‹π™€π™π™„π™π™„π™‘π™€

Peter Thiel (2014) menyebutkan hanya ada satu cara agar bisnis dapat bertahan hidup, yaitu Profit dari Monopoli. Oleh karena pada persaingan yang monopolitik, perusahaan dapat menaikkan harga diatas harga pasar dan mengurangi produksi untuk mendapatkan profit yang lebih besar.

Peter Thiel menjelaskan monopoli dapat dilakukan kombinasi dari keunggulan teknologi, jaringan, skala ekonomi dan Brand.

π‘¬π’—π’†π’“π’š π’Žπ’π’π’π’‘π’π’π’š π’Šπ’” π’–π’π’Šπ’’π’–π’†, 𝒃𝒖𝒕 π’•π’‰π’†π’š π’–π’”π’–π’‚π’π’π’š 𝒔𝒉𝒂𝒓𝒆 π’”π’π’Žπ’† π’„π’π’Žπ’ƒπ’Šπ’π’‚π’•π’Šπ’π’ 𝒐𝒇 𝒕𝒉𝒆 π’‡π’π’π’π’π’˜π’Šπ’π’ˆ π’„π’‰π’‚π’“π’‚π’„π’•π’†π’“π’Šπ’”π’•π’Šπ’„π’”: π’‘π’“π’π’‘π’“π’Šπ’†π’•π’‚π’“π’š π’•π’†π’„π’‰π’π’π’π’π’ˆπ’š, π’π’†π’•π’˜π’π’“π’Œ 𝒆𝒇𝒇𝒆𝒄𝒕𝒔, π’†π’„π’π’π’π’Žπ’Šπ’†π’” 𝒐𝒇 𝒔𝒄𝒂𝒍𝒆, 𝒂𝒏𝒅 π‘©π’“π’‚π’π’…π’Šπ’π’ˆβ€ (Peter Thiel, 2014).

Bagi yang biasa menggunakan cara pikir β€œBisa Bikin Brand”, bisa menyadari bahwa inilah yang membedakan dan sekaligus keunggulan dari β€œBisa Bikin Brand”.

Metode ini mendorong kita untuk menciptakan β€œProduk yang Memberi Pengalaman bagi Konsumen” dan sekaligus membentuk β€œNew Category” dan Produk Kita yang menjadi satu-satunya pada Category tersebut.

Cuma seringkali dalam prakteknya, perjalanan ini terhenti saat berada pada pilihan β€œAkankah menaikkan harga diatas harga pasar ?”

Kita terlalu sering bermain di pasar persaingan sempurna dengan “harga pasar”, sehingga untuk masuk ke β€œpersaingan monopolistic”, selalu muncul keraguan.

β€œAdakah yang Beli?”

Penulis : Jfsebayang

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here