Tech in Asia Tour, Berburu Startup Terbaik di Bandung

0
137
(Foto: Liputan 6)

Jakarta – Gelaran konferensi Tech in Asia untuk mencari para startup lokal terbaik di Indonesia masih terus berlanjut. Setelah Jakarta, Tech in Asia Tour berburu startup ke kota Bandung.

Ada lima (5) startup menarik yang berkompetisi pada Tech in Asia Tour Bandung 2015. Mereka telah melakukan pitching pada 17 September lalu, dan telah dinilai oleh para juri yang terdiri dari Dondi Hananto dari Kinara, Andrias Ekoyuono dari Ideosource, dan Benny Liputra dari East Ventures.

Berikut kelima startup tersebut, sebagaimana yang dimuat laman Tech in Asia dan dikutip Selasa (22/9/2015).

1. Sasbuzz

Sasbuzz adalah sebuah platform untuk solusi marketing berbasis lokasi. Fitur utama layanan ini adalah sosial media marketing dan sosial media monitoring untuk membantu pemilik UKM melakukan analisis konsumen.

Model bisnis yang diterapkan Sasbuzz adalah sistem berlangganan dengan tarif mulai dari Rp 49.000 sampai Rp 499.000. Beberapa perusahaan besar yang telah menggunakan layanan ini adalah CASIO, JNE, dan TRANS TV.

2. Growbox

Growbox merupakan sebuah e-commerce yang menyediakan creative agriculture dengan produk andalan Edible Growing Mushroom Kit, sebuah kotak sederhana berisikan bibit jamur tiram yang bisa dibudidayakan oleh siapa saja. Jamur-jamur tersebut dibuat dengan menggunakan bahan dasar bubuk kayu bekas.

Startup ini telah didirikan dari tahun 2012. Awalnya mereka hanya menjual produk tersebut secara offline. Kemudian mereka akhirnya memutuskan menjual produk tersebut secara online pada tahun 2013.

3. Sociocaster

Sociocaster merupakan sebuah aplikasi untuk mengelola dan membuat konten media sosial yang bisa menarik minat pengguna. Platform in lebih ditujukan kepada pemilik UKM di Indonesia. Pengguna bisa melakukan posting, membuat jadwal posting, bahkan melakukan analisis posting apa saja yang akan berpotensi menjadi viral.

4. Appsterize

Appsterize adalah sebuah platform yang memungkinkan siapa saja untuk membuat aplikasi mobile. Namun saat ini fokus utamanya adalah membantu para musisi membuat aplikasi mobile mereka sendiri untuk keperluan marketing konten dan aktivitas mereka.

Para musisi tidak perlu memiliki keahlian coding atau networking sama sekali, karena sudah tersedia modul-modul yang bisa langsung ditambah dan digunakan. Mereka juga bisa melakukan monitoring berapa banyak orang yang telah menggunakan dan mengunduh aplikasi tersebut.

5. Octagon

Octagon merupakan startup yang menyediakan aplikasi dan produk menggunakan teknologi Augmented Reality (AR) dan Virtual Reality (VR). Salah satu masalah yang ingin dipecahkan adalah sistem edukasi yang masih konvensional.

Sistem mengajar yang masih konvensional tidak membuat siswa semangat untuk belajar. Octagon hadir menyediakan solusi berupa sebuah kartu alfabet yang ditargetkan untuk anak-anak. Kartu tersebut nantinya bisa dinikmati dengan teknologi Augmented Reality menggunakan aplikasi mobile yang telah dibuat oleh Octagon.

Pemenang

Setelah pitching dan melakukan penjurian, Sociocaster akhirnya terpilih sebagai pemenang dari Tech in Asia Tour Bandung 2015. Menurut Andrias, Sociocaster memiliki traksi dan target pasar yang berpotensi.

Sumber: Liputan6.com

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here